Cara Menjaga Kesehatan Bayi Agar Tidak Mudah Sakit

Search

Kamis, 26 Januari 2017

Cara Menjaga Kesehatan Bayi Agar Tidak Mudah Sakit

Advertisement

Baca Juga

Advertisement

Artikel kesehatan mengenai cara menjaga kesehatan bayi agat tidak mudah sakit. Anak Merupakan hal penting bagi orangtua untuk menjaga anaknya agar mereka selalu sehat dan tidak mudah sakit.

Merawat bayi baru lahir mungkin menjadi pengalaman yang sangat membahagiakan bagi seorang ibu. Peran baru sebagai seorang ibu selain menggembirakan terkadang juga menimbulkan kekhawatiran. Nah ini dia beberapa tips agar sang buah hati tetap terjaga kesehatannya, antara lain:

Artikel Cara Menjaga Kesehatan Bayi Agar Tidak Mudah Sakit

Tips Cara Menjaga Kesehatan Bayi Agar Tidak Mudah Sakit

 


1. Jemur bayi di pagi hari

Hal ini sangat penting dilakukan terutama bagi bayi yang lahir berwarna kuning, karena akan mendapatkan sinar matahari pagi yang dapat mengurangi bilirubin menjadi senyawa yang larut dalam air dan dikeluarkan sebagi urine. Cukup jemur selama 10-15 menit saja sebelum jam delapan pagi. Hal tersebut dilakukan agar dapat menghangatkan tubuh sang bayi.

2. Siapkan botol susu saat bayi tidur

Botol susu hanya digunakan untuk meringankan tugas Anda saja. Hal ini dapat membuat Anda lebih praktis saat sang bayi terbangun di malam hari. Namun perlu Anda ketahui juga, bahwa botol susu dapat mengganggu perkembangan bayi. Endapan susu dapat berkumpul pada bagian gusinya, selain itu juga lebih mudah terkena infeksi telinga karena susu yang diminum dapat masuk ke saluran eustachius. Saluran ini merupakan penghubung antara tenggorokan bagian belakang dan telinga bagian belakang. Jadi, bila harus memberikan botol susu, angkat sedikit kepala bayi setelah itu tidurkan kembali tanpa botol susu.

3. Mandikan bayi dengan air dingin agar bayi menjadi kuat

Mungkin Anda pernah mendengar mitos-mitos mengenai memandikan bayi dengan air dingin dapat membuat bayi lebih kuat daya tahan tubuhnya. Tentu saja mitos tersebut tidak benar. Itu sebabnya mengapa bayi yang baru lahir dibedong oleh orangtuanya. Air dingin dapat membuat pembakaran dan metabolisme tubuh bayi meningkat, sehingga makanan di dalam tubuh menjadi habis untuk mengatur suhu tubuh. Bayi dapat kehabisan tenaga dan akhirnya mudah sakit. Oleh karena itu bayi harus dimandikan air hangat dan jangan terlalu lama, serta usahakan tetap dalam keadaan hangat setelah dimandikan.

4. Bayi berliur

Sangatlah normal bila bayi berliur dan ini akan berlangsung hingga bayi berusia 4 tahun. Namun bila air liur berlebihan, kemungkinan terjadi peradangan atau infeksi di rongga mulut. Hal ini juga menjadi tanda-tanda bila bayi akan tumbuh gigi.

5. Bayi mengompol

Bayi yang mengompol merupakan hal yang wajar dan ini akan terjadi sampai usia diatas dua tahun. Karena kontrol air seninya belum berfungsi sempurna. Namun, mengajarkan bayi buang air lebih dini akan lebih baik, sehingga di usia dua tahunan ia dapat mengontrol kandung kemihnya. Dan bila sampai usia di atas dua tahun masih mengompol, waspadai kemungkinan masalah biologis atau psikologisnya.

6. Gumoh setelah makan

Gumoh merupakan makanan atau minuman yang keluar sesaat setelah sang bayi bayi makan atau minum susu. Hal in terjadi bila bayi mengalami kekenyangan atau banyak udara yang masuk saat ia makan atau minum susu. Gumoh dapat terjadi bila bayi dipakaikan gurita terlalu kencang atau bisa juga karena Anda salah memposisikan bayi saat makan, misalnya dengan posisi terlentang. Dan usahakan untuk membuat bayi bersendawa ketika habis makan dan minum.

7. Menggendong bayi

Merupakan kebahagiaan tersendiri bisa menggendong seorang bayi, terutama bila bayi tersebut adalah anak atau cucu pertama. Dengan menggendong bayi dapat membuat sang bayi merasa lebih tenang, namun tidak membuat bayi melatih emosinya. Biasanya, bayi yang terbiasa digendong akan lebih senang hingga ia agak besar dan ia akan merasa malas untuk berjalan. Hal ini akan membuat Anda susah nantinya, terutama karena tubuh bayi yang semakin besar dan berat. Bila otot lehernya mulai kuat, ia sudah bisa mengontrol kepalanya dengan baik. Anda dapat mengajaknya bermain dengan mengangkat bayi tinggi-tinggi, mengayunkannya, serta beberapa variasi menggendong bayi. Dan cara inilah yang dapat membantu melatih anak mengontrol emosinya.

8. Mengempeng

Anak yang mengempeng di bawah usia dua tahun merupakan hal yang wajar. Namun bila sudah di atas usia dua tahun merupakan kecanduan, baik dengan menggunakan dot atau dengan ibu jarinya. Hal inilah yang bisa mengalami gangguan psikologisnya. Usahakan untuk mengalihkan kegiatan anak untuk melatihnya berhenti mengempeng.

9. Bayi berkeringat

Tidaklah benar anggapan bahwa anak yang selalu mengeluarkan keringat itu pertanda sehat. Sebenarnya keringat yang keluar berlebihan bukan pertanda sehat, namun terdapat gangguan tertentu seperti, stres, fungsi kelenjar gondok yang berlebihan, rendahnya kadar gula, dan berat badan yang berlebihan. Dan sebaiknya Anda waspadai jika keringat sang anak mulai berlebihan.

10. Berikan vitamin

Anda dapat memberikan vitamin bila sang anak memiliki pola makan yang kurang baik. Jika ingin memberikan vitamin tambahan, berikanlah sesuai kebutuhan karena vitamin sangat bermanfaat jika anak memang sangat membutuhkannya. Misalnya, vitamin untuk meningkatkan nafsu makan, vitamin penambah zat besi, dan sebagainya. (ref: melindahospital.com) :)

Demikian beberapa tips dan cara untuk menjaga kesehatan bayi Anda supaya tidak mudah sakit. Semoga dengan adanya artikel di atas bisa membantu dan bermanfaat.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Cara Menjaga Kesehatan Bayi Agar Tidak Mudah Sakit